>KHEMA   Leave a comment

>KHEMA  ( Ratu Cantik yang Menjadi Siswa-Utama-Wanita Sang Buddha )  

Sama seperti Sang Buddha telah menunjuk 2 siswa utama, Y.A. Sariputta dan Y.A. Mogallana untuk Sangha Bhikkhu, Beliau juga telah menunjuk dua orang siswa utama wanita untuk Sangha Bhikkhuni. Mereka adalah Y.A. Khema dan Y.A. Uppalavanna.
Khema adalah salah satu dari ratu-ratu cantik raja Bimbisara. Perubahan yang terjadi pada diri ratu Khema ini adalah kejadian yang jarang, di mana Sang Buddha menggunakan kekuatan batin Beliau untuk membuat perubahan di hati orang lain. Sang Buddha tidak pernah menggunakan kekuatan Beliau untuk mengendalikan emosi/perasaan orang lain, melainkan semata-mata untuk membangkitkan pengertian dan memunculkan kebijaksanaan.

    Khema cantik  bagaikan bulan purnama yang memantul pada danau yang tenang di tengah malam. Pipinya sangat halus seperti kelopak bunga teratai dan matanya bercahaya bagaikan permata. Ketika ia mendengarkan bahwa Sang Buddha tidak begitu memuji kecantikan fisik, ia tidak ingin menjumpai Beliau. Pada suatu pagi yang dingin dan angin berhembus sepoi-sepoi, Khema memutuskan untuk mengunjungi vihara yang dibangun oleh raja Bimbisara untuk Sang Buddha di Hutan Bambu. Tupai-tupai berlarian di pohon-pohon buah yang membuat bayang-bayang panjang di atas rumput. Telaga-telaga ditutupi oleh teratai-teratai dan bau wangi jasmin berhembus di udara.

    Kemudian Khema tertarik dengan suara yang dalam dan jernih yang datang dari ruang pembabaran Dhamma. Ini tidak seperti apa yang pernah ia dengar sebelumnya. Suara ini terdengar lebih indah dan merdu daripada nyanyian burung-burung pada waktu menjelang pagi. Suara itu begitu hangat, tenang, serta penuh cinta-kasih dan perhatian. Kata-kata itu adalah kata-kata yang mengandung kebijaksanaan. Bagaikan seekor lebah yang tertarik pada sekuntum bunga, Khema bergerak menuju ke ruang di mana Sang Buddha sedang memberikan uraian Dhamma. Karena ia tidak ingin Sang Buddha mengenalinya maka ia menurunkan kerudung kepalanya hingga menutupi wajahnya dan duduk di belakang ruangan itu. Apa yang tidak ia ketahui adalah bahwa Sang Buddha mengetahui siapa dia dan apa yang sedang ia pikirkan.

    Dengan kekuatan batinNya, Sang Buddha menciptakan suatu perwujudan seroang gadis muda yang amat cantik, berusia sekitar 16 tahun, sedang berdiri di samping Beliau dan mengipasi Beliau. Khema menghela nafas keheranan pada kecantikan gadis itu dan menatapi gadis itu dengan penuh kekaguman.
 “Oh, lihat itu bentuk hidungnya yang indah, bibirnya, lengan, dan jari-jarinya”, pikir Khema. “Dengan kulitnya yang sempurna, dia tampak seperti bunga yang mekar merekah di musim semi. Dia jauh lebih cantik daripada siapapun yang pernah saya lihat, dan juga dia jauh lebih cantik daripada saya”.

    Selang beberapa saat, Khema berpikir bahwa matanya sedang menipunya. Apakah dia melihat bahwa gadis muda ini berubah menjadi tua? Ya, benar. Kecantikan itu memudar dari perwujudannya yang cantik. Dengan cepatnya kerutan-kerutan muncul pada wajahnya, dan senyum pada bibirnya yang seperti bunga lotus, berubah menjadi seringaian yang ompong, rambutnya berubah menjadi abu-abu, kemudian putih. Anggota-anggota badan yang semula ramping berisi dan kuat berubah menjadi kurus dan lembah, dan dia jatuh di lantai. Dari seorang gadis yang muda, perwujudan ini kemudian berubah menjadi seorang perempuan tua yang berusia 80 tahun.

    Khema melihat perempuan tua ini mati dan membusuk sampai tulang-tulangnya menjadi debu. Khema kemudian menyadari bahwa sama seperti gadis cantik tadi, suatu hari ia juga akan menjadi tua dan mati. Semua kesombongan akan kecantikan luar, luluh dari dirinya dan ia seketika mengerti akan ketidakkekalan dari fisik jasmani dan kehidupan.  Ia mencapai tingkat Arahat, dan ia memasuki Sangha Bhikkhuni setelah mendapatkan izin dari raja Bimbisara. ia menduduki ranking pertama dalam Pandangan Terang di antara para bhikkhuni lainnya.

Posted 25/01/2011 by chandra2002id in Cerita Buddhist

Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s